Selasa, 10 Maret 2015

BELAJAR ILMU TAJWID


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْم
A.    Pengertian dan Hukum Tajwid
Tajwid adalah suatu tata cara yang harus digunakan oleh para pembaca al-Quran ketika mereka membaca ayat-ayat suci al-Quran.
Secara etimologi, tajwid berarti: perbaikan, penyempurnaan, pemantapan
Secara termenologi tajwid adalah : ilmu  yang mempelajari tentang tata cara membaca al-Quran dengan benar dan baik, seperti: hukum bacaan, sifat al-huruf, makhariju al-huruf.
Adapun tujuan dari ilmu tajwid adalah demi terciptanya kesepadanan bacaan dengan bacaan yang disampaikan pertama kali oleh pembawa al-Quran itu sendiri (Muhammad SAW) kepada para sahabat-sahabat beliau. Oleh karena itu hokum mempelajari ilmu tajwid adalah fardu kifayah sedangkan hukum memperaktekkan ilmu tajwid adalah fardu `ain.
Berikut adalah beberapa dalil yang menganjurkan membaca al-Quran dengan menggunakan ilmu tajwid:
وَرَتِّلِ الْقُرْأَنَ تَرْتِيْلاَ (الاية)
حَصِّنُوْ اْلقُرْأَنْ بِأَصْوَاتِكُمْ (الحدث)
مَنْ لَمْ يَتَغَنَّ بِلْقُرْأَنْ فَلَيْسَ مِنَّا (رواه الحاكيم)
مَنْ لَمْ يَقْرَءِ اْلقُرْأَنَ بِغَيْرِ تَجْوِيْدٍ فَهُوَ فَاسِقٌ (الحدث)
B.     Tata Cara Membaca Ta`awudz dan Basmalah
Membaca ta`awudz dan basmalah salah satu bagian dari adabu qiraatu al-Quran, dengan mengharapkan pertolongan beserta ridaNya dari godaan syetan-syetan yang terkutuk. Sedangkan tata cara membaca ta`awudz dan basmalah pada saat ingin membaca ayat suci al-Quran dilakukan dengan empat cara :
1.      Qath`u al-jami`
Ialah membaca ta`awuzd dan basmalah secara terpisah tanpa menyambung antara keduanya.
2.      Washa al-jami`
Ialah membaca ta`awuzd dan basmalah dengan cara bersamaan (setelah ta`awuzd dilangsungkan pada basmalah) tanpa harus berhenti terlebih dahulu.
3.      Qath`u baina huma, wawashala bi al-surah
Ialah membaca ta`awuzd terlebih dahulu, kemudian dilanjutkan membaca basmalah yang disambung dengan surah.
4.      Washlu baina huma, waqatha`a bi al-surah
5.      Ialah membaca ta`awuzd dan basmalah dengan cara bersamaan (setelah ta`awuzd dilangsungkan pada basmalah) tanpa harus berhenti terlebih dahulu, kemudian dilanjutkan dengan membaca surah.
C.    Hukum Bacaan Nun Mati dan Tanwin
Hukum bacaan nun mati dan tanwin dibagi menjadi empat :
1.      Izhhar
Izhhar secara etimologi berasal dari kata ظَهَرَ يَظْهَرُ   yang berarti terang.
Izhhar secara termenologi adalah keluarnya huruf dari makhrajnya tanpa ghunnah. Berikut huruf-huruf izhhar beserta contohnya :
No
Huruf
Nun Mati
Tanwin
1
خ
مِنْ خَلْفِهِمْ
قَوْمٌ خَصِمُوْن
2
غ
مِنْ غِلّ
عَذَابٌ غَلِيْظ
3
ع
اَنْ عَمْتَ
يَنْعِقُ
4
ح
عَلِيْمٌ حَلِيْم
عَلِيْمٌ حَكِيْم
5
ء
مَنْ اَمَنَ
رَسُوْلٌ اَمِيْن
6
ه
اَنْهَارَا
جُرُفٍ هَاٍر

2.      Idgham
Idgham secara etimologi adalah memasukkan sesuatu atas sesuatu.
Sedangkan secara termenologi adalah bertemunya huruf mati dan tanwin dengan huruf yang  berharkat, kemudian dipadukan menjadi satu huruf dengan tanda tasydid. Adapun huruf-huruf Idgham terkumpul dalam kalimat يَرْ مِلُوْنَ .
Hukum bacaan idgham dibagi menjadi dua bagian:
1.      Idgham bighunnah
Idghm bighunnah adalah bacaan idgham yang disertai ghunnah. Berikut huruf-huruf  beserta contohnya :
No
Huruf
Nun Mati
Tanwin
1
ي
مَنْ يَقُوْلُ
لِقَوْمٍ يُؤْمِنُوْنَ
2
ن
مِنْ نُوْرٍ
حِطَّةٌ نَغْفِرْ لَكُمْ
3
م
مِنْ مَلْجَئٍ
هُدًى مِنْرَبِّهِمْ
4
و
مِنْ وَاْق
هُدًى وَرَحْمَة

2.      Idgham bilaghunnah
Idgham bilaghunnah adalah bacaan idgham yang tidak disertai ghunnah. Berikut huruf-huruf Idgham bilaghunnah beserta contohnya :
No
Huruf
Nun Mati
Tanwin
1
ل
مِنْ لَدُ نْهُ
هُدًى لِّلْمُتَّقِيْنَ
2
ر
مِنْ رَبِّهِمْ
غَفُوْرٌ رَحِيْم
Akan tetapi perlu diketahui oleh para qiraah, ada beberapa kalimat yang harus dibaca idhar walaupun didalam kalimat tersebut terdapat huruf idgham. Yaitu apabila huruf ghunnah tersebut berada dalam satu kalimat. Contoh: صِنْوَانٌ  dan قِنْوَانٌ.
3.      Iqlab
Secara etimologi berarti
Sedangkan secara termenologi berarti bergantinya bacaan nun mati dan tanwin ketika bertemu huruf Ba` dengan huruf Mim dengan disertai ghunnah. Berikut huruf iqlab beserta contohnya :
No
Huruf
Nun Mati
Tanwin
1
ب
مِنْ بَعْدِ
عَلِيْمٌ بِذَاتِ الصُّدُوْر

4.      Ikhfa`
Secara etimologi berarti samar
Sedangkan secara termenologi ialah membaca huruf yang bertemu dengan nun mati dan tanwin antara idhar dan idgham tanpa tasydid dengan disertai ghunnah pada awal huruf.
Bacaan ikhfa` dibagi menjadi tiga :
1.      Ikhfa` A`la
Ikhfa` A`la ialah bacaan ikhfa`, yang bacaan ikhfa`nya lebih banyak dari pada ghunnanya. Berikut huruf beserta contohnya :
No
Huruf
Nun Mati
Tanwin
1
ت
اَنْتَ
يَوْمَ ئِدٍ تَمُوْت
2
د
مِنْ دُوْنِ الله
مِنْ مَاءٍ دَافِقْ
3
ط
مِنْ طُوْرِ
كَلِمَةٍ طَيَّبَةٍ

2.      Ikhfa` Adna
Ikhfa` Adna ialah bacaan ikhfa`, yang bacaan ghunnahnya lebih banyak dari pada bacaan ikhfa`nya. Berikut huruf beserta contohnya :
No
Huruf
Nun Mati
Tanwin
1
ق
مِنْ قَبْلِكْ
شَيْئٍ قَدِيْر
2
ك
مِنْ كُمْ
يَوْمٍ كَبِيْر

3.      Ikhfa` Ausyath
Ikhfa` Ausyath ialah bacaan ikhfa`, dimana antara bacaan ikhfa` dan bacaan ghunnah sama (seimbang). Berikut huruf beserta contohnya :
No
Huruf
Nun Mati
Tanwin
1
ص
مِنْ صَلْصَالٍ
رِجَالٌ صَدَقُوْ
2
ف
مِنْ فَوَاقْ
كِتَابٌ فِيْهِ
3
ذ
مَنْ ذَالَّذِيْ
يَتِيْمًا ذَامَقْرَبَة
4
ث
مَنْ ثَقُلَتْ مَوَازِنُ
يَوْمَئِدٍ ثَمَنِيَةْ
5
ج
مَنْ جَاءَ
عَيْنٌ جَارِيَةْ
6
ش
مِنْ شَيْئٍ
غِلاَظٌ شِدَادٌ
7
س
مِنْ سُلاَلَةٍ
فَوْجٌ سَئَلَهُمْ
8
ز
مَنْ زَكَّهَا
نَفْسًا زَكِيَةً
9
ض
مَنْ ضَلَّ
قَوْمًا ضَالِّيْنْ
10
ظ
اُنْظُرُوْ
ظَلاًّ ظَلِيْلاَ

D.    Hukum Mim Mati
No
Hukum Mim Mati
Tanwin
1
Idgham Mitslain
لَكُمْ مَا كَسَبْتُمْ
2
Ikhfa` Syafawi
وَهُمْ بِااْلاَ خِرَةِ
3
Izhhar Syafawi
وَهُمْ فِيْهَا
E.     Hukum Mim dan Nun Tasydid
Hukum bacaan mim dan nun tasydid ialah dibaca ghunnah dengan panjang bacaan 2 harkat atau 1 alif. Berikut contohnya:
No
Hukum Mim dan Nun tasydid
Tanwin
1
مّ
مِمَّا, لَمَّا, اَمَّا
2
نّ
اَنَّ, مِنَّا, كُنَّا
F.      Hukum al-Ma`rifah
1.      Al-qamarariyah
Al-qamariyah adalah jatuhnya huruf hijaiyah (yang terkumpul dalam kalimat (“ اَبْغِ حَجَّكَ وَخَفْ عَقِيْمَهْ ”) setelah al-ma`rifah. Berikut contohnya:
No
Huruf
Al-qamariyah
Contoh
No
Huruf
Al-qamariyah
Contoh
1
ا
اَلْاَ نْعَامٌ
8
خ
اَلْخَمْرُ
2
ب
اَلْبَرُّ
9
ف
اَلْفِتْنَةُ
3
غ
اَلْغلَامُ
10
ع
اَلْعَمَلُ
4
ح
اَلْحَمْدُ
11
ق
اَلْقُرْاَءنُ
5
ج
اَلْجَمِيْلُ
12
ي
اَلْيَوْمَ
6
ك
اَلْكَافِرُوْنَ
13
م
اَلْمَلِكُ
7
و
اَلْوِلْدَانُ
14
ه
اَلْهُدَى
2.      Al-syamsyiyah
Al-syamsyiyah adalah jatuhnya huruf hijaiyah yang bertasydid yang terkumpul dalam kalimat
(طِبْ ثُمَّ صِلْ رَحْمًا تَفُزْ ضِفْ ذَانِعَمْ # دَعْ سُوْءَ ظَنِّ زُرْ شَرِيْفًا لِلْكِرَمْ"”)
 setelah al-ma`rifah. Berikut contohnya:
No
Huruf
Al-Syamsyiyah
Contoh
No
Huruf
Al-Syamsyiyah
Contoh
1
ط
اَلطَّلاَقُ
8
ذ
اَلذَّارِيَاةُ
2
ث
اَلثَّا بِتُ
9
ن
اَلنَّارُ
3
ص
اَلصَّاخَة
10
س
اَلسَّيِّئَاةُ
4
ر
اَلرَّازِقُوْنَ
11
ظ
اَلظَّالِمُوْنَ
5
ت
التَّائِبُوْنَ
12
د

6
ز
اَلزَّانِيَةُ
13
ش
الَشَّمْشُ
7
ض
وَلاَالضَّالِيْن
14
ل
اَلَّذِيْنَ
G.    Hukum Idgham
Macam-macam idgham
1.      Idgham Mutamatsilain
Idgham Mutamatsilain ialah bertemunya dua huruf  yang sifat dan makhrajnya sama.
Seperti contoh :  اِضْرِبْ بِعَصَاكَ, اِذْذَهَبَتْ, وَقَدْدَخَلُوْ
2.      Idgham Mutaqaribain
Idgham Mutaqaribain ialah bertemunya dua huruf yang mana sifat dan makhrajnya berdekatan.
Seperti contoh :  يَلْهَثْ ذَالِكَ, يَا بَنِيَّ اِرْكَبْ مَعَنَا, اَلَمْ نَحْلُقْكُمْ
3.      Idgham Mutajaniasain
Idgham Mutajaniasain ialah bertemunya dua huruf yang sama makhrajnya tapi beda sifatnya.
Seperti contoh :  لَئِنْ بَسَطْتَ, قَالَتْ طَائِفَةْ, قُلْ رَبِّ
H.    Qal-qalah
Huruf-huruf Qal-qalah terkumpul dalam kalimat (قَطْبُ جَدٍ) dan Qal-qalah ada dua:
1.      Qal-qalah Shura
وَقَدْخَابَ, خَلَقْتَ, يَطْمَعُوْنَ, يَجْعَلُوْنَ, اِلاَّاِبْلِيْس
2.      Qal-qalah Kubra (berhenti diahir kalimat atau berhenti karena waqaf)
بَعِيْدْ, مِنْ بَهِيْجْ, شَدِيْدْ, عَذَابْ, اَلَّذِيْ خَلَقْ, الصِرَاطْ
I.       Hukum Mad
Pengertian Mad secara etimologi berasal dari kata مَدَّ يَمُدُّ مَدًّا yang berarti panjang atau bertamah.
Secara termenologi Mad adalah membaca huruf suatu bacaan dengan panjang. Huruf-huruf mad ada tiga yaitu: (و) yang jatuh setelah harkat dlamma, (ا) jatuh setelah harkat fatha dan (ي) yang jatuh setelah harkat kasra. Adapun macam-macam mad ada dua :
1.      Mad Thabi`i
Dikatakan Mad Thabi`i  atau mad asli, dikarenakan orang yang membaca ayat al-quran sehat secara rasio, tidak mengurangi panjang bacaan dan tidak menambah panjang bacaan. Panjang bacaan Mad Thabi`i ialah 1 alif / 2 harkat, adapun hukum bagi qari`  yang membaca kurang dari 1 alif hukumnya haram syar`i dan apabila lebih dari 1 alif hukumnya makruh. Berikut contohnya:

No
Huruf Mad
Contoh
1
و
مُوْسَى, صُوْمُوْ
2
ا
كَانُوْ, مَا لَنَا
3
ي
دِيْنِيْ, جِيْئَ

2.      Mad Farqi
3.      Mad farqi adalah mad yang hukum bacaannya lebih panjang dari hukum bacaan mad thabi`i dikarenakan adanya hamzah atau sukun. Mad farqi dibagi menjadi tiga belas bagian:
1.       Mad Wajib Muttashil
Mad Wajib Muttashil ialah jatuhnya hamzah setelah huruf mad dalam satu kalimat. atau bergabungnya huruf mad dengan hamzah dalam satu kalimat dengan panjang bacaan 2 / 2.5 alif. Contoh :
جَاءَ, سُوْءَ, شَاءَ, سِيْئَ
2.      Mad Jaiz Munfashil
Mad Jaiz Munfashil ialah jatuhnya hamzah setelah huruf mad dalam dua kalimat dengan panjang bacaan 1 alif fihalati al-hadri, 2 alif fihalati al-tadwir, dan 2.5 alif fi halati al-tartil. Contoh :
يَااَيُّهَاالنَّاسِ,قُوْااَنْفُسَكُمْ
3.      Mad `arid Lissukun
Mad `arid Lissukun ialah berhentinya bacaan karena waqaf atau berhenti pada ahir kalimat, yang mana sebelum huruf waqaf terdapat huruf mad, dengan panjang bacaan 1 / 2 / 3 / 3.5 alif, dan yang paling utama dan sempurna adalah yang 3.5 alif. Contoh :
عَذَابٌ اَلِيْمٌ, خَالِدُوْنَ, سَمِيْعٌ بَصِيْرْ
4.      Mad Badal
Mad Badal ialah berkumpulnya huruf mad dengan hamzah dalam satu kalimat yang kemudian dikokohkan pada mad, dengan panjang bacaan 1 alif. Contoh :
اَدَمَ (اَأْدَمَ), اِيْمَانٌ (اِأْمَانَ)
5.      Mad `iwad
Mad `iwad ialah berhentinya bacaan pada ahir kalimat yang nasab dalam keadaan tanwin, kemudian diganti mad, dengan panjang bacaan 1 alif. Contoh :
عَلِيْمًاحَكِيْمًا, خَبِيْرًابَصِيْرًا, غَفُوْرًارَحِيْمًا
6.      Mad Lazim Kilmi Mutsaqqal
Mad Lazim Kilmi Mutsaqqal ialah kalimat dimana setelah huruf mad ada tasydid dalam satu kalimat, dengan panjang bacaan 3 alif. Contoh :
وَلاَالضَّالِّيْنَ, وَالصَّاخَّةُ, وَالطَّامَّةُ
7.      Mad Lazim Kilmi Mukhaffaf
Mad Lazim Kilmi Mukhaffaf ialah adanya huruf sukun setelah huruf mad, dengan panjang bacaan 3 alif. Contoh :
اَلْاَنَ, اَلْاَذَّكَرَيْنِ
8.      Mad Lazim Harfi Mutsaqqal
Mad Lazim Harfi Mutsaqqal ialah terdapatnya huruf hijaiyah (سَنَقُصُّ عَمَلُكَ) diawal surah dengan mengidghamkan huruf setelah huruf yang mati, dengan panjang 3 alif. Contoh :
يس, ن, كهيعص, طس, حم
9.      Mad Lazim Harfi Mukhaffaf
Mad Lazim Harfi Mukhaffaf ialah adanya huruf hijaiyah (حَيٌّ طَاهِرٌ) pada awal surah , dengan panjang bacaan 1 alif. Contoh :
حم, يس, طه, الر
10.  Mad Layyin
Mad Layyin ialah jatuhnya huruf wau dan ya` sukun setelah harkat fatha, dengan panjang bacaan 1 / 2 / 3 alif. Contoh :
بَيْتٌ, خَوْفٌ, مَوْتٌ
11.  Mad Shilah
Mad Shilah ialah bertambahnya huruf mad setlah ha` dhamir. Mad Shilah dibagi menjadi dua bagian:
1.      Mad Shilah Qashirah ialah jatuhnya ha` dhamir setelah harkat fatha kecuali dalam surat Furqan(فِيْهِ مُهَانًا) , atau setelah ha` tidak ada hamzah, dengan panjang bacaan 1 alif. Contoh :
اِنَّهُ كَانَ, وَلَهُ مَافِى السَّمَوَاتِ
2.      Mad Shilah Thawilah jatuhnya huruf hamza qatha`i setelah huruf ha`, dengan panjang bacaan 2.5 alif. Contoh :
عِنْدَهُ اِلاَّبِأِذْنِهْ, مِنْ عِلْمِهِ اِلاَّبِمَاشَاءَ, اِنَّهُ اَضْحَكَ
12.  Mad Farqi
Mad Farqi ialah untuk membedakan anatara istifham (kalimat tanya) dengan khabar (kalimat berita) dan hamza yang terdapat didalamnya berfungsi sebagai istifham, dengan panjang bacaan 3 alif. Contoh :
قُلْ اَالذَّكَرَيْنِ (الانعام), قُلْ اَللهُ اَذِنَ لَكُمْ (يونس), اَللهُ خَيْرًااَمْ مَايُشْرِكُوْن(النمل)
13.  Mad Tamkin
Mad Tamkin ialah bertemunya dua huruf ya`dalam satu kalimat, sedangkan ya`yang pertama berharkat kasra dan bertasydid, ya` yang kedua sukun. Contoh :
حُيِّيْتُمْ, وَالنَّبِيِّيْنَ
J.      Maca-macam Waqaf
Waqaf secara etimologi ialah berhenti atau menahan.
Sedangkan secara termenologi ialah menghentikan bacaan sejenak dengan niat untuk melanjutkan bacaan bukan untuk berhenti.
Macam-macam waqaf ada tiga:
1.      Waqaf Idthirariy
Ialah waqaf diamana qari` berhenti pada suatu kalimat karena terpaksa, yang disebabkan karena batuk bersin dan lain sebagainya.
2.      Waqaf Intidlariy
Ialah waqaf diamana qari` berhenti pada suatu kalimat yang perlu adanya kombinasi bacaan dikarenakan perbedaan riwayat tentang kalimat yang dibaca.
3.      Waqaf Ikhtiyariy
Ialah waqaf diamana qari` berhenti pada suatu kalimat dengan disengaja. Waqaf Ikhtiyariy ini ada tiga macam:
1.      Waqaf Tam
Ialah waqaf diamana qari` berhenti pada suatu kalimat yang sempurna susunan kalimatnya, baik dari segi lafal maupun makna.
2.      Waqaf Kafi
Ialah waqaf diamana qari` berhenti pada suatu kalimat yang sempurna susunan kalimatnya namun masih ada kaitan makna anatara lafal sebebelumnya dengan lafal sesudahnya.
3.      Waqaf Hasan
Ialah waqaf diamana qari` berhenti pada suatu kalimat yang sempurna susunan kalimatnya namun masih ada kaitan makna dan lafal antara kalimat sebelum dengan sesudahnya.
4.      Waqaf Qabih
Ialah waqaf diamana qari` berhenti pada suatu kalimat yang tidak sempurna susunan kalimatnya dan masih berkaitan makna dan lafal sebelumnya dengan sesudahnya.
            Berikut tanda-tanda waqaf yang terdapat dalam al-Quran:
           
No
Tanda Waqaf
Keterangan
1
م
Harus berhenti
2
لا
Tidak boleh berhenti kecuali diulang
3
ج
Boleh berhenti atau terus
4
قلى
Boleh berhenti atau terus. lebih baik berhenti
5
صلى
Boleh berhenti atau terus. Lebih baik diteruskan
6
Berhenti pada salah satu diantara tanda waqaf
7
ط
Boleh terus, dan berhenti lebih baik
8
ز
Boleh berhenti, dan terus lebih baik
9
ص
Boleh berhenti, dan terus lebih baik
10
ق
Sebaian qiroah membolehkan berhenti
11
وقف
Baik berhenti
12
س
Berhenti sejenak tanpa harus bernafas

K.    Makharij al-Huruf
Menurut Syeikh al-Jazariy makharij al-huruf itu ada 17 (tuju belas) yang kemudian diringkas dalam 5 (lima) tempat:
1.      Al-Jauf (Bagian Rongga Molut)
2.       Al-Halqi (Bagian Tenggorokan)
3.      Al-Lisan (Bagian Lidah)
4.      Al-Syafatain (Bagian Kedua Belah Bibir)
Yang apabila diperinci menjadi 17 bagian adalah seperti berikut:
No
Huruf
Makharij al-Huruf
1
و, ا, ي / يْ, وْ
Bagian tenggorokan (huruf mad dan huruf layyin)
2
ء ه
Tenggorokan bagian pangkal
3
ع ح
Tenggorokan bagian tegah
4
غ خ
Tenggorokan bagian atas
5
ق
Pangkal lidah dekat dengan anak lidah dengan langit-langitan yang atas.
6
ك
Pangkal lidah dekat dengan anak lidah dengan langit-langitan yang atas agak keluar dari makhrajnya kaf.
7
ج ش ي
Tepat dilidah bagian tengah bersamaan dengan langit-langitan yang atas.
8
ض
Tepi lidah kiri / kanan bersamaan dengan graham atas.
9
ل
Tepi lidah bagian depan bersamaan dengan gusi atas.
10
ن
Ujung lidah bagian depan agak keluar dari makhrajnya lam bersamaan dengan gusi atas.
11
ر
Ujung lidah bagian depan agak keluar dari makhrajnya nun bersamaan dengan gusi atas.
12
ط ت د
Ujung lidah bersamaan dengan kedua pangkal gigi seri atas.
13
ص س ز
Ujung lidah bersamaan dengan rongga antara gigi atas dan bawah, tapi lebih dekat dengan gigi atas.
14
ظ ذ ث
Ujung lidah bersamaan dengan dua ujung gigi seri atas.
15
ف
Bagian tengah bibir bawah bersamaan dengan dua buah gigi seri atas.
16
و ب م
Berada pada kedua buah bibir (bibir atas dan bawah).
17
مّ نّ
Pangkal hidung (Ghunnah)



Tidak ada komentar: